Cryptocurrency and Taxation Challenges
Cryptocurrency and Taxation Challenges

Cryptocurrency and Taxation Challenges

PelajarWp.com Cryptocurrency and Taxation Challenges – Cryptocurrency telah masuk berita baru-baru ini karena otoritas pajak percaya mereka dapat digunakan untuk mencuci uang dan menghindari pajak. Bahkan Mahkamah Agung menunjuk tim investigasi khusus pada Uang Hitam merekomendasikan bahwa perdagangan dalam mata uang tersebut dihentikan.

Sementara Cina dilaporkan telah melarang beberapa operator perdagangan Bitcoin terbesar, negara-negara seperti Amerika Serikat dan Kanada memiliki undang-undang untuk membatasi perdagangan saham di cryptocurrency.

Apa itu Cryptocurrency?

Cryptocurrency, seperti nama diperkirakan, menggunakan kode terenkripsi untuk menimbulkan transaksi. Kode-kode ini dikenali oleh komputer lain di komunitas pengguna. Alih-alih menggunakan uang kertas, sebuah buku besar online diperbaharui oleh masukan pembukuan biasa. Rekening pembeli dibatalkan dan rekening penjualnya.

Bagaimana transaksinya bisa dilakukan di Cryptocurrency?

Ketika transaksi dimulai oleh satu pengguna, komputernya mengirimkan cipher publik atau kunci publik yang berinteraksi dengan cipher pribadi dari orang yang menerima mata uang. Jika penerima menerima transaksi, mengaitkannya menggunakan komputer untuk memasang sepotong kode ke dalam blok Beberapa kode terenkripsi seperti yang diketahui setiap pengguna dalam jaringan.

Pengguna khusus bernama ‘penambang’ dapat melampirkan kode ekstra ke blok terbagi secara terbuka dengan memecahkan teka-teki cryptografis dan mendapatkan lebih banyak kriptografi di dalam proses. Begitu penambang menegaskan transaksi, catatan di blok tidak dapat diubah atau dihapus.

BitCoin, misalnya, dapat digunakan pada perangkat mobile juga untuk melaksanakan pembelian. Yang perlu kau lakukan adalah membiarkan penerima memindai kode QR dari aplikasi pada smartphone-mu atau membawa mereka berhadapan dengan menggunakan penggunaan komunikasi lapangan dekat (NFC). Perhatikan bahwa ini sangat mirip dengan dompet online biasa seperti PayTM atau Mobick.

Pengguna keras yang bersumpah atas BitCoin yang desentralisasi, penerimaan internasional, anonimitas, permanen dari transaksi dan keamanan data. Tidak seperti mata uang kertas, tidak ada Bank pusat kontrol tekanan inflasi pada kriptokasi. Buku besar transaksi disimpan dalam jaringan Peer-to-Peer.

Itu berarti setiap chip komputer dalam daya komputasinya dan salinan database disimpan pada setiap titik tersebut di dalam jaringan. Bank, di sisi lain, menyimpan data transaksi di repositori pusat, di tangan individu swasta disewa oleh perusahaan.

Bagaimana bisa kriptocurrency digunakan untuk pencucian uang?

Fakta bahwa tidak ada kendali atas transaksi cryptocurrency di bank sentral atau otoritas pajak berarti transaksi tidak bisa selalu ditandai pada orang tertentu. Ini berarti bahwa kita tidak tahu apakah transactor telah memperoleh nilai secara hukum atau tidak. Toko transactee ini sama sebagai tersangka karena tidak ada yang tahu apa pertimbangan diberikan untuk mata uang yang diterima.

Apa Hukum India mengatakan tentang Mata uang Virtual seperti itu?

Mata uang maya atau kriptocurrency atau umumnya dilihat sebagai potongan dari perangkat lunak dan dengan demikian mengklasifikasikan sebagai baik di bawah Penjualan Undang-Undang barang, 1930.

Menjadi baik, pajak tidak langsung pada penjualan atau pembelian serta GST pada layanan yang disediakan oleh penambang akan dapat berlaku bagi mereka.

Masih ada sedikit kebingungan tentang apakah kriptocurrency valid sebagai mata uang di India dan RBI, yang memiliki kewenangan atas kliring dan sistem pembayaran dan pra-dibayar, telah pasti tidak diizinkan membeli instrumen dan menjual melalui medium pertukaran.

Setiap kriptocurrensi yang diterima oleh penduduk India sehingga akan diatur oleh Undang-Undang manajemen pertukaran asing, 1999 sebagai impor barang ke negara ini.

India telah mengijinkan perdagangan bitcoin dalam pertukaran khusus dengan pengamanan bawaan untuk penghindaran pajak atau kegiatan pencucian uang dan penegakan syarafmu. Pertukaran ini meliputi Zebpay, Unocoin dan Coinsecure.

Investasi di Bitcoin, contohnya, bertanggung jawab atas dividen yang diterima.

Peningkatan modal yang diterima karena penjualan sekuritas melibatkan mata uang Virtual juga bertanggung jawab untuk dikenakan pajak sebagai pendapatan dan karena itulah pengajuan online itu kembali.

Cryptocurrency and Taxation Challenges – Jika investasi Anda dalam mata uang ini besar,Anda lebih baik mendapatkan bantuan dari layanan pajak Personalisasi. Platform Online telah meringankan proses kepatuhan pajak dengan cara yang panjang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *